Posted by: sokongsalaf | December 16, 2006

Kekalahan Intelektual Salafi Ibnu Jibreen

Kekalahan intelektual merupakan fenomena biasa berlaku dalam kehidupan, kes ini biasa berlaku bila berlaku proses perdebatan, bila seorang yang dikatakan mengemukakan satu bukti bersifat berlawanan dengan hujah yang lain, maka bolehlah kita katakan hujahnya bukan dibina atas dasar intelektual.

Salafi selalu tersilap dalam perdebatan dan percaturan terutamanya dalam masalah ‘fatwa yang mereka agungkan’. Sebagai contoh, Ibn Jibreen sebagai seorang Syeikh Salafi di Arab Saudi telah mengalami masalah kekalahan intelektual ini. Semasa perang Hizbullah melawan Regim Israel, beberapa pengikut salafi telah mengeluarkan satu pendapat yang mengatakan Haram untuk membantu Hizbullah. Pendapat ini tersebar di dada akhbar, termasuk di Israel. Rejim Yahudi ini menggunakkan fatwa ini untuk mengelakkan umat Islam lain membantu tentera Hizbullah. Pendapat ini telah disanggah oleh beberapa ulama terkemuka seperti Dr Yusof Al-Qardhawi dan lain-lain Syeikh Al-Azhar.

Selang beberapa ketika keluarlah kenyataan rasmi dari Syeikh Ibnu Jibreen tentang Fatwa tersebut, mengikut dongengan Al-Syeikh ini bahawa fatwa ini sebenarnya adalah untuk Syiah Rafidhah, bukannya untuk Hizbullah.

Seperti burung kakak tua, puak-puak salafi kemudian menghebah-hebahkan pendapat terbaru Al-Syeikh ini yang kononnya sudah disalah-fahami oleh anak muridnya. Dalam rangka melakukan pembelaan itu mereka telah memforwardkan pendapat itu ke ruangan awan (internet, media massa dan sebagainya), tidak terkecuali pengikut salafi Malaysia.

Namun hal ini telah membuka mata kita tentang sikap salafi;
1) Kalaulah benar anak penuntutnya tersalah baca perkataan RAFIDHAH dengan HIZBULLAH. seperti dakwaan Syeikh Ibnu Jibreen ini, ini menunjukkan dengan jelas bahawa anak muridnya itu memang BEBAL dan suka mengeluarkan hukum secara sembarangan.
2) Kalau sikapnya hanya untuk melindungi dirinya kerana fatwanya memyebabkan dia tidak diterima oleh Orang Islam, maka inilah seburuk-buruk kejahatan dan fitnah yang dia lakukan ke atas pelajarnya.

Seperti terang lagi bersuluh dalam kes ini, salafi telah mengalami kekacauan pemikiran (kekalahan Intelektual), sama ada muridnya yang bodoh atau gurunya yang bodoh atau kedua-duanya sekali yang bodoh.


Responses

  1. Bila saya baca mula-mula tulisan dari al-fikrah dan hidayah-net saya tidak perasaan pembohongan salafi ini. bila kawan-kawen saya tunjukkan blog ini baru saya perasan tentang kesalahan Ibnu Jibreen itu.

    Teruskan membongkar konspirasi jahat salafi di Malaysia yang disokong oleh ketua samseng UMNO (Sahidan Kassim)

    Nujaim
    ex-salafi Perlis.

  2. Hey Si khawarij kenapa hang sendiri tak pergi perang, asyik kondem orang aja.

  3. assalamu’alaikum, alhamdulillah. membaca apa yang tertera diatas sungguh penulisnya kurang memiliki adab dan akhlak yang baik, mulutnya sangat lancang dan kotor terhadap sesama muslim apalagi kepada ulama. sebaiknya memberikan nasehat itu dengan adab dan akhlak yang baik. memang manusia tempatnya salah begitu juga seorang ulama, tetapi kita harus memposisikan diri kita dengan seorang ulama. apakah kita lebih dalam ilmu dnegan ulama?? sehingga mulut kita lancang mengatakan mereka-maaf- bodoh. janganlah kita berbicara berdasarkan emmosi, hawa nafsu yang dikhawatirkan itu merupakan dorongan dari syetan bukannya perkara yang baik kita bicarakan, malah perkataan yang keji lebih-lebih kepada ulama. maaf bukanlah kami membela ulama tetapi hendaknya ulama itu dimuliakan dan sesuaikan dnegan kita sebagai tholabul ilmi ini. tentunya ulama memberikan fatwa sesuai dengan informasi yang diterima, dan dengan usaha yang sebaik-baiknya. kepada saudara kami mohd asrul, siapa yang saudara sebut sebagai khawarij. jikalah salafi yang kamu kira sebagai khawarij, tolong tunjukkan kepada kami bahwa salafi adalah khwarij?? janganlah kamu terfitnah oleh hizbiyah yang selalu memerangi salafi. justru mereka kuat menasehtakan umat untuk menjauhi khawarij. khawarij yang tidak taat kepada pemerintah, demonstrasi, mencela, bahka sampai memberontak kpada pemerintah muslim. hendaklah kita sadar wahai kaum muslimin hendaklah kita memahami agama ini dnegan baik, mana yang haq dan batil, mana sunnah mana bidah, mana syirik mana tauhid, jangan kita berbicara tentang agama ini tanpa ilmu dan hujjah yang syar’i. kami katakan tidak ada jalan yang lebih adil, bijak, dan selamat dalam meraih itu semua kecuali mengikuti ajaran rasulullah dengan pemahaman para sahabat, tabiin, tabiut tabiiun, bukan pemahamannya ulama, atau syaikh kelompok, jamaah, ataupun partainya. semoga Allah slalu membimbing kita kejalan yang haq.

  4. assalammu’alaikum, saya sependapat dgn abu saif, tak pantas kita mencela ulama, darah ulama adalah beracun. nasihat ini juga berlaku buat para pencela hasan al bana, sayyid qutb, abdullah azzam dan lain lainnya. semoga kita termasuk orang2 yg adil dalam menilai sesuatu. barokallah.

  5. Kaun salafi perlu menilai semula fatwa mereka tentang haram menentang pemerintah malaysia?..saya yakin dan percaya dengan quran dan hadis muktabar….Namun kita perlu mencari interprestasi baru memandangkan pemimpin dan kepimpinan hari ini agak berbeda dari zaman nabi maupun zaman ibnu taimiyah?…..mungkin nabi melarang atau ibnu taimiyah menolak melawaan pemerintah pada ketika itu kerana mereka masih menegakkan hukum-hukum Alllah,walaupun mereka zalim?…Lihat kini pemerintah hari ini berfahaman sekularisma yang menolak penuh ad-din Islam….Sebaliknya menentang perdana menteri atau UMNO tidak sama dengan menentang Sultan Selaku Ketua agama atau Khalifah?…Kalau puak salafi menentang pilihanraya kerana demokrasi kuffar,maka saya menyeru Rasuldahri jangan pergi mengundi??…Minta rasuldahri jumpa Najib dan Agong Supaya keduanya menerima Islam kaffah?…tunjuk kepada kami cara siasah syariah anda..?Sudah pasti tidak sama dengan cara Hasan Albana atau puak Ahbash??…


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: